Manajemen Dental pada Pasien Diabetes Mellitus

Posted on Updated on

Diabetes mellitus (DM) bukan merupakan kontraindikasi untuk setiap tindakan perawatan kedokteran gigi, misalnya tindakan operatif seperti pencabutan gigi, kuretase pada poket dan sebagainya. Hal ini tidak masalah bagi dokter gigi apabila penderita di bawah pengawasan dokter ahli sehingga keadaanya terkontrol. Untuk setiap tindakan operatif ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan yaitu faktor sebelum dan setelah tindakan operatif. Faktor sebelum operatif antara lain keadaan umum penderita, kadar gula darah dan urin penderita, anastetikum yang akan digunakan serta tindakan asepsis. Tindakan yang perlu dilakukan setelah tindakan operatif adalah pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya infeksi, juga keadaan umum serta kadar gula darah dan urin (Tarigan, 2003).

Anastetikum yang digunakan untuk tindakan operatif harus aman, tidak boleh meninggikan kadar gula dalam darah. Pemakaian adrenalin sebagai lokal anastesi masih dapat diterima karena kadarnya tidak terlalu besar walaupun adrenalin dapat meninggikan kadar gula dalam darah. Procain sebagai anastesi lokal sangat dianjurkan (Tarigan, 2003).

Sebelum tindakan operatif sebaiknya penderita diberi suatu antibiotik untuk mencegah infeksi (antibiotik profilaksis, juga pemberian vitamin C dan B kompleks, dapat membantu memepercepat proses penyembuhan serta mengurangi kemungkinan terjadinya infeksi setelah perawatan. Kultur bakteri perlu dilakukan untuk kasus-kasus infeksi oral akut. Jika terjadi respon yang kurang baik dari pemberian antibiotik yang pertama, dokter gigi dapat memebrikan lagi antibiotik yang lebih efektif berdasarkan uji kepekaan bakteri pada pasien (Tarigan, 2003; Agustina, 2008).

Tindakan perawatan gigi penderita tergantung pada pengetahuan dokter gigi tentang keadaan penyakit tersebut. Jika pasien telah didiagnosis dan dikontrol dengan adekuat, maka tidak ada masalah sepanjang dokter gigi benar-benar mempertimbangkan hal-hal yang dapat menghilangkan komplikasi. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada perawatan gigi pasien DM adalah (Tarigan, 2003):

(1)   Hal-hal tentang keadaan kesehatan pasien DM harus didiskusikan dengan dokter yang merawatnya.

(2)   Semua infeksi rongga mulut harus dirawat dengan segera dengan antibiotik yang tepat.

(3)   Kesehatan rongga mulut yang baik harus dipertahankan, sehingga iritasi lokal akan hilang secara teratur, pembentukan kalkulus berkurang dan sangat diharapkan gingivitis dan penyakit periodontal dapat dicegah.

Pasien dijadwalkan untuk perawatan di pagi hari dan diinstruksikan untuk mengkonsumsi makan paginya seperti biasa. Apabila perawatan melewati waktu makan maka pasien harus diberi waktu mengkonsumsi makanan/ minuman ringan seperti orange juice. Apabila kesulitan mengunyah setelah perawatan, dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan lunak seperti soup, milkshake dan lain sebagainya untuk menjaga pemasukan kalori. Pada setiap prosedur perawatan gigi diinstruksikan untuk tetap mengkonsumsi obat hipoglikemik sesuai dosis yang diperuntukkan baginya. Pada pasien dengan terapi insulin dapat dilakukan modifikasi dengan makan paginya. Pasien diinstruksikan mengkonsumsi makan paginya disertai insulin separuh dosis pagi dan separuh lagi sesuadah perawatan. Minimalkan stres selama perawatan gigi apabila memungkinkan proses perawatan dibagi menjadi beberapa kunjungan yang tidak terlalu lama (Setyawati, 2000).

Tindakan asepsis perlu diperhatikan apabila kita akan merawat gigi dan mulut penderita DM yang sudah terkontrol, karena penderita pada umumnya mempunyai daya tahan tubuh yang rendah terhadap infeksi. Adanya DM yang tidak terdiagnosa, tidak dirawat, kurang dikontrol menyebabkan risiko yang lebih besar atau serius bagi dokter gigi dalam mengatur rencana perawatan. Kemungkinan terjadinya koma diabetes (hiperglikemia), shock insulin (hipoglikemia), penyebaran infeksi, kurangnya respon penyembuhan pembedahan harus menjadi pertimbangan utama. Pasien yang memiliki risiko ini harus dievaluasi dengan hati-hati dan konsultasi kesehatan jika ada satu kemungkinan di rongga mulut (Tarigan, 2003).

Copyright ©2011, Ali Taqwim [dentistalit@yahoo.co.id]

One thought on “Manajemen Dental pada Pasien Diabetes Mellitus

    Ezra Tambunan (@ezraaa_gr) said:
    Mei 7, 2015 pukul 11:28 pm

    bisa minta data atau isi lengkapnya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s